roc

Sebab ada tertulis: Kuduslah kamu sebab Aku kudus.
(1 Petrus 1:16) 

Intro:

Apakah tujuan hidup kristiani kita? Berbahagia? Renungan hari ini menegaskan, bukan, tetapi kekudusan –- sesuatu yang barangkali tidak pernah populer. Akan tetapi, inilah alasannya mengapa banyak hal yang mungkin benar, mulia, dan baik, dan mungkin kemudian dapat dicapai, tetapi kita tidak pernah puas olehnya.

Renungan: 

KITA harus terus-menerus mengingatkan diri kita tentang tujuan hidup. Kita tidak dimaksudkan untuk berbahagia, tetapi untuk kesucian/kekudusan. Dewasa ini kita mempunyai terlalu banyak hasrat dan kepentingan yang menguras perhatian kita. Banyak dari hasrat dan kepentingan itu mungkin benar, mulia dan baik, dan mungkin kemudian dapat dicapai, tetapi sementara itu Allah harus membuatnya kurang berarti bagi kita – kita tidak puas olehnya.

Hal yang benar-benar menjadi soal ialah apakah seseorang akan siap untuk menerima Allah yang akan membuat dia kudus. Bagaimanapun juga seseorang harus menjalin hubungan yang benar dengan Allah.

Percayakah saya bahwa saya perlu menjadi kudus? Percayakah saya bahwa Allah dapat datang ke dalam diri saya dan menguduskan saya?

Jika melalui khotbah/pemberitaan Anda, Anda meyakinkan saya bahwa saya tidak suci, maka saya akan kesal atau jengkel dengan pemberitaan Anda. Mengapa, karena pemberitaan Injil membangunkan kekesalan yang kuat karena hal itu menyingkapkan ketidaksucian saya; tetapi juga membangunkan kerinduan dan hasrat yang kuat dalam diri saya.

Allah hanya mempunyai satu tujuan bagi umat manusia, yaitu kekudusan. Satu-satunya sasaran-Nya adalah menghasilkan orang-orang percaya yang kudus.

Allah bukanlah semacam mesin berkat yang kekal untuk diperalat manusia, dan Dia tidak datang untuk menyelamatkan kita karena belas kasihan – Dia datang untuk menyelamatkan kita karena Dia menciptakan kita untuk menjadi kudus. Penebusan melalui Salib Kristus berarti bahwa Allah dapat menempatkan saya kembali ke dalam kesatuan sempurna dengan diri-Nya, tanpa bayang-bayang apa pun di antara saya dengan Dia, melalui kematian Yesus Kristus.

Jangan pernah menoleransi, karena bersimpati pada diri sendiri atau diri orang lain, perbuatan apa pun yang menjauhkan kita dari Allah yang kudus. Kesucian berarti kemurnian mutlak hidup Anda di hadapan Allah, perkataan yang keluar dari mulut Anda, dan setiap pikiran dalam benak Anda, dengan menempatkan setiap hal dari hidup Anda di bawah pemeriksaan Allah sendiri.

Kesucian bukanlah sekadar diberikan Allah kepada saya, melainkan hal yang telah diberikan Allah kepada saya dan sedang dinyatakan dalam hidup saya.

Penulis : Oswald Chambers
Sumber : Sabda.Net, M. Agustinus Purba

Comments

https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?fit=672%2C372&ssl=1https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?resize=672%2C372&ssl=1adminRenunganOswald Chambers,Renungan HarianSebab ada tertulis: Kuduslah kamu sebab Aku kudus. (1 Petrus 1:16)  Intro: Apakah tujuan hidup kristiani kita? Berbahagia? Renungan hari ini menegaskan, bukan, tetapi kekudusan –- sesuatu yang barangkali tidak pernah populer. Akan tetapi, inilah alasannya mengapa banyak hal yang mungkin benar, mulia, dan baik, dan mungkin kemudian dapat dicapai, tetapi kita...Tuliskan Kebenaran, Hasilkan Perubahan