roc

Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. 
(Matius 5:8) 

 

Intro:

Renungan hari ini tentang kesucian (purity, Alkitab KJV) — topik yang mungkin dirasakan asing dewasa ini. Dikatakan, kesucian bukanlah keadaan tidak berdosa, bukan hasil usaha kita. Akan tetapi, buah dari keserasian rohani bersinambungan dengan Allah. Kesucian menjadi prasyarat bagi visi rohani kita. Kesucian adalah pemberian Allah, melalui anugerah-Nya. Bagian kita adalah berjaga-jaga.

 

Renungan:

Kesucian (KJV, purity) bukanlah keadaan tidak bersalah atau tidak berdosa — kesucian jauh lebih dari hal itu. Kesucian adalah akibat keserasian rohani bersinambungan dengan Allah.

Kita harus tumbuh dalam kesucian. Hidup kita bersama Allah mungkin benar dan kesucian batin kita tidak bercela. Namun, terkadang hidup lahiriah kita mungkin cacat dan ternoda. Allah sengaja tidak melindungi kita dari kemungkinan ini karena inilah cara kita menyadari perlunya memelihara visi/penglihatan rohani kita melalui kesucian pribadi (personal purity).

Jika tingkat luar dari hidup rohani kita bersama Allah terganggu sedikit saja, kita harus terlebih dahulu membereskannya. Ingatlah bahwa visi/penglihatan rohani bergantung pada karakter kita – yaitu “orang yang suci hatinya” yang “melihat Allah”.

Allah membuat kita suci (pure) dengan tindakan anugerah-Nya yang berdaulat, tetapi kita harus selalu berjaga. Sebab, melalui hidup lahiriah kita yang berhubungan dengan orang lain dan dengan sudut pandang lain maka kita cenderung untuk menjadi pudar. Bukan hanya “ruang suci batiniah” kita yang harus dipelihara benar di hadapan Allah, tetapi juga “pelataran luar” atau lahiriah kita harus dipelihara dalam keserasian sempurna dengan kesucian yang diberikan Allah kepada kita melalui anugerah-Nya.

Visi/penglihatan dan pengertian rohani kita segera menjadi kabur bila segi lahiriah kita tercemar. Jika kita ingin memelihara keakraban pribadi dengan Tuhan Yesus Kristus, itu akan berarti menolak untuk melakukan atau bahkan memikirkan hal-hal tidak berkenan kepada-Nya. Termasuk beberapa hal yang “acceptable” (cukup baik) bagi orang lain, tetapi tidak “acceptable” untuk kita.

Petunjuk praktis dalam memelihara kesucian pribadi Anda tidak tercela dalam hubungan Anda dengan orang lain adalah mulai melihat mereka seperti Allah melihatnya. Katakanlah kepada diri Anda sendiri, “Dia, pria, atau wanita, itu sempurna dalam Kristus Yesus! Sahabat atau kerabat itu sempurna dalam Kristus Yesus!”

 

Penulis : Oswald Chambers
Sumber : Sabda.Net, M. Agustinus Pur

Comments

https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?fit=672%2C372https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?resize=672%2C372adminRenunganOswald Chambers,Renungan HarianBerbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.  (Matius 5:8)    Intro: Renungan hari ini tentang kesucian (purity, Alkitab KJV) -- topik yang mungkin dirasakan asing dewasa ini. Dikatakan, kesucian bukanlah keadaan tidak berdosa, bukan hasil usaha kita. Akan tetapi, buah dari keserasian rohani bersinambungan dengan Allah. Kesucian menjadi prasyarat bagi...Tuliskan Kebenaran, Hasilkan Perubahan