roc

… kamu boleh mengambil bagian dalam kodrat ilahi.
(2 Petrus 1:4) 

 

Intro:

“Allah kita Mahakaya,” ungkapan ini sering kita dengarkan dalam khotbah-khotbah. Renungan hari ini, “The Habit of Recognizing God’s Provision” (edisi pertama, “The Habit of Wealth”), merupakan ajakan mengembangkan kebiasaan menyadari kekayaan pemeliharaan (provision ) Allah yang telah disiapkan bagi kita. Dan, sebaliknya menjauhkan dosa iba diri, yang menyingkirkan Allah dari hidup kita.

 

 

Renungan:

Kita dipanggil untuk “ mengambil bagian dalam kodrat ilahi yaitu menerima dan mengambil bagian dalam sifat Allah sendiri melalui janji-janji-Nya. Kemudian, kita harus melibatkan kodrat ilahi (divine nature ) itu dalam kodrat manusiawi ( human nature ) kita dengan mengembangkan godly habit — kebiasaan saleh. Kebiasaan pertama yang harus dikembangkan ialah kebiasaan menyadari atau mengenali kekayaan pemeliharaan (provision ) Allah yang telah disiapkan bagi kita.

Barangkali kita berkata, “Wah, aku tidak sanggup membayarnya*)”. Salah satu dusta terburuk terbungkus dalam pernyataan itu. Kita berbicara seolah-olah Bapa surgawi telah membiarkan kita tanpa memberi apa pun! Kita pikir inilah tanda kerendahan hati sejati berkata pada saat penghujung hari tiba, “Wah, aku baru saja selesai dengan tugasku hari ini, tetapi sungguh merupakan perjuangan berat”. Padahal seluruh kekayaan Allah Yang Mahakuasa menjadi milik kita dalam Tuhan Yesus! Dan Dia akan melakukan segalanya untuk memberkati kita, asalkan kita taat pada-Nya.

Apakah sungguh menjadi masalah kalau situasi kita sulit? Memang kenapa kalau situasi kita tidak sulit? Jika kita memberi kesempatan pada rasa iba diri dan larut dalam penderitaan, kita menyingkirkan kekayaan Allah dari hidup kita dan penghalang bagi orang lain masuk dalam pemeliharaan-Nya yang penuh berkat.

Tidak ada dosa yang lebih buruk daripada dosa iba diri karena dosa ini menyingkirkan Allah dari takhta hidup kita dan menggantikan Dia dengan kepentingan diri sendiri (self interest ). Hal itu menyebabkan kita membuka mulut kita mengeluh dan mengeluh, dan hidup kita hanya seperti karet busa – hanya menerima, tidak pernah memberi, dan tidak pernah puas.

Sebelum Allah melihat kita belum seperti yang diinginkan-Nya, Dia akan mengambil semua kekayaan kita, sampai kita belajar bahwa Dialah Sumber kita. Seperti pemazmur bersaksi, “ Segala mata airku ada di dalammu ” (Mazmur 87:7).

Jika keagungan, anugerah dan kuasa Allah tidak ditunjukkan di dalam kita, Allah menuntut tanggung jawab kita. (Bukankah sesungguhnya) “ Allah sanggup melimpahkan segala anugerah kepada kamu, supaya kamu… berkelebihan… ” (2 Korintus 9:8).

Jadi, belajarlah untuk mengalirkan anugerah Allah kepada orang lain, berilah dirimu dengan tulus. Kiranya Anda dikenali dan menyatakan sifat Allah, dan berkat-Nya akan mengalir melalui Anda setiap saat.

 

Penulis : Oswald Chambers
Sumber : Sabda.Net, M. Agustinus Pur

Comments

https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?fit=672%2C372https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?resize=672%2C372adminRenunganOswald Chambers,Renungan Harian... kamu boleh mengambil bagian dalam kodrat ilahi. (2 Petrus 1:4)    Intro: “Allah kita Mahakaya,” ungkapan ini sering kita dengarkan dalam khotbah-khotbah. Renungan hari ini, “The Habit of Recognizing God’s Provision” (edisi pertama, “The Habit of Wealth”), merupakan ajakan mengembangkan kebiasaan menyadari kekayaan pemeliharaan (provision ) Allah yang telah disiapkan bagi kita. Dan,...Tuliskan Kebenaran, Hasilkan Perubahan