roc

 

… kami menasihatkan kamu, supaya kamu jangan membuat menjadi sia-sia kasih karunia Allah, yang telah kamu terima.
(2 Korintus 6:1) 

 

Intro:

Renungan hari ini menekankan bahwa dalam situasi hidup apa pun yang kita hadapi — seperti pengalaman Paulus yang luar biasa, yang dituturkannya dalam 2 Korintus 6:4-10, kita jangan menjadikan anugerah Allah itu sia-sia, melainkan “Mengambil Anugerah Allah – Sekarang”.

 

 

Renungan:

Kasih karunia atau anugerah yang Anda miliki kemarin tidaklah untuk hari ini. Anugerah adalah kebaikan/kemurahan Allah yang limpah, dan Anda selalu dapat mengandalkannya, tersedia untuk diambil, ditimba ( to draw upon ) setiap kali. “ Dalam menahan dengan penuh kesabaran dalam penderitaan, kesengsaraan dan kesukaran” — dalam hal seperti inilah kesabaran kita diuji (2 Korintus 6:4).

Adakah Anda menyia-nyiakan anugerah dalam hal-hal seperti ini? Apakah Anda berkata kepada diri sendiri, “Ah, tidak perlu untuk kali ini?” Ini bukan soal berdoa dan meminta Allah menolong Anda — soalnya ialah mengambil, menimba anugerah Allah sekarang.

Kita cenderung untuk menjadikan doa sebagai persiapan bagi pekerjaan dan pelayanan kita. Namun, Alkitab tidak pernah menyatakan demikian. Doa adalah tindakan menimba anugerah Allah. Jangan berkata, “Aku akan memikul ini sampai aku lolos melaluinya dan berdoa.

Berdoalah sekarang – ambillah anugerah Allah pada saat membutuhkan. Doa adalah hal yang paling praktis; doa bukan semata-mata suatu tindakan reflektif pengabdian Anda kepada Allah.

“… dalam menanggung pukulan, dalam penjara dan kerusuhan, dalam berjerih payah… ” (2 Korintus 6:5) — di dalam semua hal ini, tunjukkanlah dalam hidup Anda setiap kali mengambil, selalu tergantung anugerah Allah, hal mana akan menunjukkan bukti kepada Anda sendiri dan kepada orang lain bahwa Anda adalah mukjizat-Nya.

Ambillah anugerah-Nya sekarang. Jangan nanti. Kata utama dalam kosakata rohani ialah sekarang . Kendati situasi lingkungan mengantar Anda ke mana saja, teruslah mengambil anugerah Allah dalam keadaan apa pun yang Anda alami.

Salah satu bukti terbesar bahwa Anda terus mengambil anugerah Allah ialah bahwa Anda dapat direndahkan atau dipermalukan di hadapan orang lain tanpa menunjukkan reaksi negatif sedikit pun, kecuali anugerah-Nya.

“… sebagai orang tak bermilik …, ” jangan sekali-kali menahan apa pun sebagai cadangan. Curahkanlah diri Anda, berikanlah milik Anda yang terbaik, dan senantiasalah menjadi miskin. Jangan sekali-kali berdalih dan berhati-hati dengan harta yang diberikan Allah kepada Anda. “ … sekalipun kami memiliki segala sesuatu ” — inilah kemiskinan dengan penuh kemenangan (2 Korintus 6:10).

 

Penulis : Oswald Chambers
Sumber : Sabda.Net, M. Agustinus Pur

 

Comments

https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?fit=672%2C372https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?resize=672%2C372adminRenunganOswald Chambers,Renungan Harian  ... kami menasihatkan kamu, supaya kamu jangan membuat menjadi sia-sia kasih karunia Allah, yang telah kamu terima. (2 Korintus 6:1)    Intro: Renungan hari ini menekankan bahwa dalam situasi hidup apa pun yang kita hadapi -- seperti pengalaman Paulus yang luar biasa, yang dituturkannya dalam 2 Korintus 6:4-10, kita jangan menjadikan anugerah Allah...Tuliskan Kebenaran, Hasilkan Perubahan