roc

Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kehendak-Nya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.
(Matius 6:33) 

 

Intro:

“Carilah dahulu Kerajaan Allah …,” adalah salah satu ayat paling banyak dikutip atau dinasihatkan. Namun, mengimaninya tidak semudah mengatakannya. Bahkan, orang yang paling “rohani” tidak lepas dari argumentasi: “Tetapi ’kan harus hidup, harus ada uang, harus makan,’” dll.. Yesus tidak mengatakan tidak perlu memikirkan apa pun dalam hidup, tetapi perhatian terbesar adalah menempatkan hubungan dengan Allah sebagai yang pertama:

 

Renungan:

Bila kita memandang pada kata-kata Yesus ini, kita segera mendapatinya sebagai kata-kata paling revolusioner yang pernah didengar telinga manusia. “…carilah dahulu Kerajaan Allah… ” Bahkan orang yang paling rohani atau spiritually-minded di antara kita tidak lepas dari argumentasi yang sebaliknya, “Namun, aku ’kan harus hidup; aku ’kan perlu uang; aku ’kan harus ada pakaian, aku ’kan harus makan, dan lain-lain”.

Kenyataan bahwa concern atau perhatian besar dalam hidup kita bukanlah Kerajaan Allah, melainkan bagaimana kita agar untuk dapat hidup.

Namun, Yesus membalik urutannya dengan menyuruh kita menjalin hubungan yang benar dengan Allah terlebih dahulu, dengan memeliharanya sebagai perhatian utama dalam hidup kita, dan jangan pernah menempatkan kekhawatiran kita pada hal-hal lainnya menjadi yang pertama.

” …Janganlah khawatir tentang hidupmu… ” (Matius 6:25). Tuhan menunjukkan bahwa dari sudut pandang-Nya sama sekali tidak beralasan jika kita khawatir, cemas bagaimana kita akan hidup.

Yesus tidak mengatakan bahwa orang yang tidak memikirkan apa pun dalam hidupnya diberkati — tidak, orang demikian bodoh. Yesus mengajarkan bahwa seorang murid harus membuat hubungannya dengan Allah merupakan fokus atau konsentrasi hidup yang utama, dan menjaga agar tidak tenggelam dalam kekhawatiran apa pun yang lain, dibanding hal di atas. Pada hakikatnya, Yesus berkata, “Jangan jadikan makanan dan minuman sebagai unsur kendali hidupmu, tetapi fokuslah secara mutlak kepada Allah.”

Sebagian orang sembarangan mengenai makanan dan minuman mereka, dan mereka menderita karenanya; mereka ceroboh mengenai apa yang mereka pakai, sehingga tidak menunjukkan tampilan yang semestinya; mereka ceroboh dengan urusan duniawi, dan Allah memikulkan tanggung jawab hal itu pada mereka.

Yesus mengatakan bahwa perhatian terbesar dalam kehidupan ialah menempatkan hubungan kita dengan Allah sebagai yang pertama, dan semua hal lainnya pada urutan kedua.

Salah satu disiplin kehidupan Kristen yang paling sulit, tetapi teramat penting ( critical adalah memperbolehkan Roh Kudus membawa kita ke dalam keselarasan mutlak dengan ajaran Yesus dalam ayat-ayat ini).

 

Penulis : Oswald Chambers
Sumber : Sabda.Net, M. Agustinus Pur

 

 

Comments

https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?fit=672%2C372https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?resize=672%2C372adminRenunganOswald Chambers,Renungan HarianTetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kehendak-Nya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. (Matius 6:33)    Intro: “Carilah dahulu Kerajaan Allah ...,” adalah salah satu ayat paling banyak dikutip atau dinasihatkan. Namun, mengimaninya tidak semudah mengatakannya. Bahkan, orang yang paling “rohani” tidak lepas dari argumentasi: “Tetapi ’kan harus hidup, harus ada uang, harus...Tuliskan Kebenaran, Hasilkan Perubahan