roc

Aku menampakkan diri kepadamu untuk menetapkan engkau menjadi pelayan dan saksi tentang segala sesuatu yang telah kaulihat dari pada-Ku dan tentang apa yang akan Kuperlihatkan kepadamu nanti. 
(Kisah Para Rasul 26:16) 

 

Intro:

Dalam teks aslinya, renungan hari ini berjudul: “God’s Overpowering Purpose”, yang secara bebas dapat diterjemahkan, maksud Allah yang kepadanya kita diminta tunduk. Bahkan, Paulus menggunakan kata-kata yang menarik untuk menegaskan hal tunduk tersebut: “tidak pernah tidak taat”. Mengapa dan bagaimana Paulus “tidak pernah tidak taat”? Renungan ini mengajak kita belajar dari Paulus yang ditundukkan oleh dan tunduk pada maksud Tuhan.

 

Renungan: 

Penglihatan atau visi yang diperoleh Paulus dalam perjalanan ke Damsyik bukanlah suatu pengalaman emosional sepintas begitu saja, melainkan penglihatan yang memberikan petunjuk yang jelas dan tegas kepadanya. Tentang hal itu Paulus menyatakan, “… kepada penglihatan yang dari surga itu tidak pernah aku tidak taat” (Kisah Para Rasul 26:19). Tuhan kita sebenarnya berkata kepada Paulus, “Seluruh hidupmu itu Ku-kuasai, engkau tidak mempunyai apa pun, kecuali tujuan, cita-cita, dan maksud-Ku.” Kepada kita, Tuhan juga berkata, “Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi ….(Yohanes 15:16)

Ketika kita dilahirkan kembali, bila kita benar-benar rohani, kita mempunyai penglihatan mengenai rencana yang Yesus ingin agar hal itu diwujudkan dalam hidup kita. Sangat penting bagi saya untuk selalu belajar untuk “tidak pernah tidak taat kepada penglihatan surgawi itu” — untuk tidak meragukan bahwa hal itu dapat dicapai.

Tidaklah cukup untuk memberikan persetujuan yang logis bahwa Allah telah menebus dunia. Bahkan, tidak cukup untuk mengetahui bahwa Roh Kudus dapat mewujudkan semua perbuatan Yesus menjadi kenyataan dalam hidup saya. Saya harus mempunyai landasan hubungan pribadi dengan Dia.

Kepada Paulus tidak diberikan suatu amanat atau doktrin untuk diumumkan. Akan tetapi, dia dibawa kepada suatu hubungan yang hidup, yang pribadi, dan hubungan yang tunduk pada Yesus Kristus. Kisah Para Rasul 26:16 menjelaskannya dengan sangat tegas, “… menetapkan engkau menjadi pelayan dan saksi ….” Hal ini tidak mungkin terjadi tanpa adanya hubungan pribadi. Paulus mengabdi kepada seorang Pribadi, bukan kepada suatu alasan tertentu. Dia sepenuhnya mutlak milik Yesus Kristus. Paulus tidak memandang apa pun yang lain dan tidak hidup bagi siapa pun yang lainnya. Seperti dikatakannya, “Aku telah memutuskan untuk tidak mengetahui apa-apa di antara kamu selain Yesus Kristus, yaitu Dia yang disalibkan” (1 Korintus 2:2). ⁠⁠[6:40 AM, 1/25/2017] +62 878-8270-677

Penulis : Oswald Chambers
Sumber : Sabda.Net, M. Agustinus Pur

Comments

https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?fit=672%2C372https://i0.wp.com/www.beritamujizat.com/wp-content/uploads/2016/07/roc.png?resize=672%2C372adminRenunganOswald Chambers,Renungan HarianAku menampakkan diri kepadamu untuk menetapkan engkau menjadi pelayan dan saksi tentang segala sesuatu yang telah kaulihat dari pada-Ku dan tentang apa yang akan Kuperlihatkan kepadamu nanti.  (Kisah Para Rasul 26:16)    Intro: Dalam teks aslinya, renungan hari ini berjudul: 'God’s Overpowering Purpose', yang secara bebas dapat diterjemahkan, maksud Allah yang kepadanya kita...Tuliskan Kebenaran, Hasilkan Perubahan